BENCANA





Hujan tiga hari tak berhenti
Dari pagi sehingga ke malam
Kemudian sambung ke esok pagi
Dan begitulah….

Apa awan tidak penat menangis?
Air matanya menakungi setiap kelopak
Air sungai bertambah naik
Ada juga sudah menenggelami rumah yang rendah

Mungkin esakkan awan yang berterusan
Kerana sedih melihat bumi yang dikata subur dan maju
Dilihat terlalu gersang tak bermaya
Tua dan sakit dengan kerenah manusia yang lupakan tuhan

Namun aku tetap melihat ada anak tersenyum girang
Mengocak riang sambil berlari berkejaran
Bajunya basah senyumannya lebar
Apa orang kata itu bencana
Si kecil tergelak berkata itu rahmat

Kadang kita patut belajar dari anak kecil
Bagaimana harus satu malapetaka
Dilihat ada kebaikan yang terselit disebaliknya
Dari duduk termenung bermuram durja
Apa kata tebarkan jaring
Mana tahu sekeliling rumah penuh dengan rezeki yang berenang-renang?

Mungkin kita yang tertidur disebalik sejuknya hujan
Lena yang terlalu panjang bangun cuma berfikir
Bila mata dibuka perut harus diisi
Tapi terlupa sejadah yang tersidai lama dibelakang pintu
Bila al-quran  dianggap helaian buruk dan berhabuk
Tak pernah langsung disentuh dengan tangan yang basah...

Mungkin satu hari kehilangan besar mengajar kita
Lalu terlintas soalan dibenak
Mengapa masih diberi peluang demi peluang
Jangan kau bertanya..
"Mengapa dia masih sayangkan kita yang derhaka"

Comments

  1. Mungkin esakkan awan yang berterusan
    Kerana sedih melihat bumi yang dikata subur dan maju
    Dilihat terlalu gersang tak bermaya
    Tua dan sakit dengan kerenah manusia yang lupakan tuhan

    :: mengambil iktibar dr kejadian Allah. adakah kita termasuk manusia yg sedang menyakitkan sang awan?

    ReplyDelete

Post a Comment