Blogger Layouts

Sunday, February 21, 2016

CENTRE


Malam sebelum mata lelap
Otak ligat memikir
Gambaran lama dan baru menerjah
Senyum ayah bonda telukis seri

Hembus nafas perlahan
Untuk apa aku buka mata pada hari esok
Masih bisa bukakah mataku utk esk hari

Selagi mata terbuka
Tiada istilah selesai
Aku bukan berlagak superman
Aku manusia biasa yang cuba patuh aturan
Jika tidak pasti kau panggil aku celaka

Kau dan aku punya satu nyawa
Sekali ditarik meraung tiada orang hirau
Aku bukan berlagak ustazah
Hakikatnya kita satu akidah
Aku cuma ingatkan kau yang terlupa
Salahkah?

Aku tak kisah kau jeling-jeling aku
Cuma dalam jeling aku minta kau fikir
Aku mohon kau pilih yang betul
Kenapa mahu takut orang tak suka?
Kata gangster kota
Hentak kepala bagi 'centre'


Tuesday, February 9, 2016

CALAR



Gelap tak tersuluh cahaya
walau sekeliling terang
terbuka pintu masuk
malah tetap diluar
termasuk tetapi tercampak keluar

calar bebal melekat pada tubuh
orang meludah menolak keluar
tak layak untuk hidup
apa wajar memilih mati?

dalam sedu berjalan mengheret kaki
orang melihat hina jijik
apa sama pada mata tuhan?
Apa neraka tempat aku?
Apa surga tempat mereka?

calar hati bagai tiada harapan
tuhan tu tak zalim
selagi kau mahu bersujud
selagi kau sesal
Dia tak campak doa kau dalam tong sampah

calar kau calar yang berkilau


Sunday, January 17, 2016

MANDUL



semakin banyak berjalan
saraf mata membengkak
melihat sosok muda
terkinja melaungkan cinta

hancur hati tak terkata
bagai dipecah derai
kepala bagai dihempap batu

berlari selaju mungkin
sekuat yang boleh
tersungkur terbaring
menghadap ke langit
nafas dihembus laju
bunyi ngerangan ditahan 
tapi terlantun tak terkawal

langit melaut
awan bagai kepulan ais 
cicitan burung zikir damai
semuanya terlalu sejuk
serap menghilangkan panas yang terbuak

terlalu damai..
sehingga mengalirkan titis hangat
angin berlaga mengeringkan pipi

sambil bertanya pada diri..
"terlalu ramai, bagaimanakah ini,,?"

jangan lupa ambil secuit sirah 
penebar semangat sepanjang langkah
bagaimana mulanya pada seorang
sehingga harini meresap ke daging kita?

bagaimana ini..??
masih duduk dan terus mandulkah??

atau

lari dan bersorak bagai tiada apa berlaku?

kita sama tahu
bukan kita tak tahu
apa pedih hati selama bersama melihat ummah semakin kabur?
engkau pergi dan sepi dilaluan ramai
sehingga tiada beza kau dan mereka

bagaimana kita?
kitakah yang gugur atau mereka yang mandul??





Saturday, November 7, 2015

PENAT


http://www.deviantart.com/

Pabila hati tidak sihat
tampak sakitnya di wajah
ia bakal merebak keseluruh anggotamu
racunnya menembusi setiap urat saraf
dan kau lumpuh

perkataanmu menjadi garau
lakumu melelahkan
senyummu hambar tawar
matamu menjadi layu

kau mula menzalimi dirimu
bahkan aku

aku penat
bukan putus asa
mungkin lebih baik aku diam
seketika ini biar aku sendiri

mungkin juga aku mahu kau berfikir
tentang lakumu
moga matang kedepan
agar bibirmu yang selalu berat itu
tampil dan mengungkap maaf



Wednesday, October 7, 2015

AJAK AKU SEKALI



Suatu ketika kau duduk disebelah
memasukkan celah jemariku dengan jarimu
memandang wajahku yang kusam
tidak berdaya dan pucat lesi
kau berdiam mencuka
ligat berfikir mahu berkata apa

melihatku kau buntu
kerna aku tak seceria selalu
warna warni dengan lagak girang
walau kau tahu kadang aku sakit
namun aku cuma 'okey'

kau tahu kerna apa?
Kerna otakku yang serabut
memikir dua masalah
kamu dan mereka
kau buatku menangis lelah

aku tahu kau masih tidak tahu
tapi izinkan aku berkata
kerna kau selalu berkata kau masih baru

sekali kau bernafas
bermakna kau masih pegang syahadahmu
maka kau perlu menjaga banyak perkara
bukan hanya memikirkan hal sepele
tentang aku dan tentang aku

aku ikat hatimu dalam simpul tanganku
kerna berharap untuk berjalan berlari bersama
untuk sama persembahkan diri dihadapanNya
kerna kau kata
kau mahu bersamaku selamanya

bila kau bersamaku kau bakal sibuk
bukan kerna aku
tapi kerna sibuk memikir
tentang mereka yang lalu dihadapanmu
sebenarnya inilah yang aku harapkan darimu

jangan duduk sembunyi
keluar dan tebarkan salam
pimpin tangan mereka jika perlu
bukan cuma tangan aku
kerna cinta sebenar bukan cuma kau pegang jemari aku

cemburu itu cuma perisa redha
tiap kali kau semakin nampak
untuk apa kau hidup atas kerak ini
biar simpan dalam hati
jangan muntahkan semuanya sekali
kerna kau bakal buatku mati
dengan kata-kata marahmu

kerna itu sekarang,
aku minta kau duduk dan dengar
faham dan angkat kepalamu 
kita ada misi lagi besar menanti

bangun dan pegang jemariku
jika mahu mati, ajak aku sekali